11 Manfaat Almond Milk untuk Kesehatan Tubuh

11 Manfaat Almond Milk untuk Kesehatan Tubuh
Ilustrasi: almondbreeze.com.mx

Terasikip.com – Almond milk (susu almond) adalah alternatif susu berbasis kacang yang bergizi. Beberapa orang lebih menyukai rasanya daripada pilihan lain, seperti oatmilk. Anda dapat menggunakannya dalam kopi, oatmeal, atau resep kue.

Susu almond (almond milk) adalah minuman bergizi berbasis kacang yang telah menjadi sangat populer selama bertahun-tahun.

Susu almond memiliki rasa yang ringan, sehingga banyak orang merasa lebih enak daripada pilihan susu nabati lainnya. Ini bisa digunakan sebagai alternatif susu sapi, jadi Anda bisa menemukannya di kopi, oatmeal, atau resep kue.

Anda bisa membuatAlmond milk dengan merendam, menggiling, dan menyaring almond mentah. Susu almond versi komersial dapat menambahkan nutrisi, seperti kalsium, riboflavin, vitamin E, dan vitamin D, untuk meningkatkan kandungan nutrisi minuman.

Ini bagus untuk mereka yang tidak bisa atau memilih untuk tidak minum susu sapi (produk susu), tetapi banyak orang meminumnya hanya karena mereka menyukai rasanya.

Manfaat Almond Milk untuk Kesehatan Tubuh

Artikel ini membahas lebih dekat 11 manfaat kesehatan berbasis bukti dari susu almond dan menawarkan panduan tentang cara membuatnya sendiri.

  1. Almond Milk Mengandung Nutrisi yang Beragam

Almond milk memiliki berbagai nutrisi yang meningkatkan kesehatan. Varietas tanpa rasa relatif rendah kalori jika dibandingkan dengan susu susu atau sebagian besar alternatif susu nabati lainnya.

Nutrisi dalam satu porsi 3,5 ons (100 gram) Almond milk tanpa pemanis termasuk: Kalori: 15, Karbohidrat: 0,3 gram, Serat: 0,3 gram, Gula: 0 gram, Protein: 0,6 gram, Lemak : 1,2 gram, Vitamin A: 6% dari Nilai Harian (DV), Vitamin E: 22% dari DV, Vitamin D: 9% dari DV, Kalium: 1% dari DV, Kalsium: 17% dari DV , dan Fosfor: 4% dari DV.

Karena susu almond sering digunakan sebagai alternatif susu sapi perah, sebagian besar produsen akan menambahkan vitamin dan mineral ke produk akhir sehingga konsumen bebas susu tidak kehilangan nutrisi berharga.

Almond milk yang diperkaya bisa menjadi sumber vitamin A, E, dan D, serta kalsium. Oh, iya, kalau ingin tahu harga almond milk, silahkan kunjungi sesa.id.

11 Manfaat Almond Milk untuk Kesehatan Tubuh
Almond Milk di sesa.id
  1.  Almond Milk Dukung Mengatur Berat Badan

Minuman nabati umumnya mengandung lebih sedikit kalori daripada susu biasa. Bagi orang yang ingin mengurangi asupan kalori, beralih ke susu almond dapat mendukung tujuan itu.

Penurunan berat badan seringkali dapat dicapai atau didukung dengan mengurangi asupan energi dari makanan.

Melakukan pertukaran kecil dari makanan berkalori tinggi ke makanan rendah kalori bisa menjadi cara yang efektif untuk mengurangi atau mempertahankan asupan kalori, tergantung pada tujuan Anda.

Tinjauan terhadap 67 penelitian mendukung gagasan bahwa mengurangi asupan energi dari makanan dapat membantu manajemen berat badan.

Namun, banyak jenis susu almond komersial dimaniskan atau dibumbui dengan tambahan gula, sehingga kalorinya lebih tinggi. Merek yang berbeda dapat menambahkan jumlah gula yang berbeda, jadi penting untuk membaca label nutrisi dan daftar bahan jika Anda mengkhawatirkannya.

Selain itu, susu almond buatan sendiri tanpa filter mungkin memiliki jumlah almond yang lebih banyak, sehingga kalorinya juga bisa lebih tinggi.

  1. Rendah Karbohidrat ada di Almond Milk

Varietas Almond milk tanpa pemanis secara alami rendah karbohidrat.

Satu porsi 3,5 ons (100 gram) susu almond mengandung sekitar 0,3 gram karbohidrat, yang sebagian besar adalah serat makanan. Sebagai perbandingan, susu dalam jumlah yang sama mengandung sekitar 4,6 gram karbohidrat dalam bentuk laktosa, sejenis gula alami.

Baca juga:  Menjelang PKKMB UM 2022, Jas Almamater Mahasiswa Baru Belum Dibagikan

Perlu diingat bahwa varietas komersial susu almond manis dan susu nabati lainnya bisa jauh lebih tinggi karbohidratnya karena mengandung gula tambahan.

Gula yang ditambahkan dapat dengan mudah diserap dan dapat menyebabkan peningkatan kadar gula darah dengan cepat.

Beberapa orang dengan kondisi kesehatan, seperti mereka yang hidup dengan diabetes, mungkin perlu memantau jumlah dan kualitas karbohidrat dalam makanan mereka.

Satu ulasan dari lima penelitian mengevaluasi efek minuman manis (SSB) pada risiko diabetes tipe 2. Menurut ulasan, minum banyak SSB dikaitkan dengan risiko diabetes tipe 2 yang lebih tinggi.

Pilihan karbohidrat yang lebih rendah, seperti susu almond tanpa pemanis, dapat mempermudah pengelolaan kadar gula darah.

Dalam sebuah penelitian yang melibatkan 27.662 orang dewasa, mengganti SSB dengan alternatif, seperti teh atau kopi tanpa susu, dikaitkan dengan insiden diabetes tipe 2 yang lebih rendah sekitar 20%.

  1. Sumber vitamin E yang sangat baik

Almond milk adalah sumber vitamin E yang sangat baik, secara alami mengandung 22% dari kebutuhan vitamin E harian yang direkomendasikan dalam porsi 3,5 ons (100 gram) (2Trusted Source).

Vitamin E adalah antioksidan kuat yang dapat memerangi peradangan dan stres di tubuh Anda.

Antioksidan membersihkan kelebihan molekul, yang disebut radikal bebas, yang dapat menyebabkan kerusakan pada sel-sel Anda. Radikal bebas ini dapat menyebabkan stres, peradangan, dan perkembangan penyakit.

Bukti menunjukkan bahwa sifat antioksidan dan anti-inflamasi vitamin E juga dapat membantu mengurangi risiko kanker Anda.

Vitamin E juga dapat membantu melindungi dari penyakit jantung dan kanker, dan juga bermanfaat bagi kesehatan tulang dan mata.

Selain itu, vitamin E dapat berperan dalam meningkatkan kemampuan tubuh untuk mengurangi lemak tubuh.

Dalam sebuah penelitian, tikus dengan kemampuan yang buruk untuk membersihkan molekul lemak dalam darah mereka mengonsumsi suplemen vitamin E selama 8 minggu. Hasil menunjukkan penurunan penumpukan timbunan lemak, mengurangi risiko penyakit jantung pada tikus.

Namun, kami membutuhkan lebih banyak penelitian manusia untuk mendukung klaim ini.

  1. Sering diperkaya dengan vitamin D

Vitamin D adalah nutrisi penting untuk banyak aspek kesehatan, termasuk fungsi jantung, kekuatan tulang, dan fungsi kekebalan tubuh.

Tubuh Anda dapat memproduksi vitamin D saat kulit Anda terkena sinar matahari. Namun, banyak orang tidak mendapatkan cukup vitamin D karena warna kulit, gaya hidup, jam kerja yang panjang, atau hanya tinggal di daerah di mana sinar matahari terbatas.

Faktanya, kekurangan vitamin D adalah kekurangan paling umum di antara orang dewasa di Amerika Serikat.

Kekurangan vitamin D dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker, penyakit jantung, tekanan darah tinggi, osteoporosis, kelemahan otot, masalah kesuburan, penyakit autoimun, dan penyakit menular.

Satu studi melihat efek suplementasi vitamin D pada kepadatan mineral tulang (BMD) pada 305 wanita pascamenopause. Beberapa wanita mengonsumsi suplemen vitamin D 1.000 IU per hari selama 1 tahun.

Hasil dari penelitian mencatat peningkatan BMD di antara wanita dengan kadar vitamin D darah yang tidak memadai dibandingkan dengan wanita yang mendapat cukup vitamin D.

Hasil ini menunjukkan kepada kita bahwa mempertahankan kadar vitamin D yang cukup penting untuk kesehatan Anda. Namun, mengonsumsi lebih dari yang dibutuhkan tubuh mungkin tidak menawarkan manfaat tambahan apa pun.

Sangat sedikit makanan yang secara alami mengandung vitamin D, namun begitu banyak produk komersial — termasuk susu almond — diperkaya dengan vitamin D.

Rata-rata, 3,5 ons (100 gram) susu almond yang diperkaya dapat memberikan 5% DV vitamin D.

Namun, tidak semua jenis susu almond akan ditambahkan vitamin D, termasuk susu almond yang dibuat di rumah. Jadi, mungkin ada baiknya mencari sumber makanan lain dari vitamin D jika Anda tidak mendapatkan cukup vitamin D dari sinar matahari.

  1. Sumber kalsium yang baik

Susu susu adalah sumber utama kalsium dalam diet banyak orang. Satu porsi 3,5 ons (100 gram) susu murni mengandung 123 miligram (mg) kalsium – sekitar 12% dari DV.

Baca juga:  Fakta Unik Warmindo, Warung Makan Merakyat di Kota Gudeg

Karena susu almond paling sering digunakan sebagai pengganti susu, banyak produsen memperkayanya dengan kalsium untuk memastikan orang tidak ketinggalan.

Susu almond yang diperkaya adalah sumber kalsium yang baik, mengandung 17% DV dalam porsi 3,5 ons (100 gram).

Kalsium adalah mineral penting dengan banyak manfaat kesehatan, terutama untuk remaja dan orang dewasa yang lebih tua.

Ini memainkan peran dalam pertumbuhan dan pemeliharaan tulang yang kuat dan tingkat tekanan darah yang sehat. Ini juga dapat membantu mengurangi risiko patah tulang dan osteoporosis.

Penelitian menemukan bahwa sekelompok wanita 65 dan lebih tua dengan BMD mengalami percepatan pembentukan tulang setelah mengonsumsi yogurt yang diperkaya kalsium dan vitamin D selama 84 hari dibandingkan dengan kelompok yang makan yogurt yang tidak diperkaya.

Jika Anda membuat susu almond sendiri di rumah, Anda mungkin perlu mencari sumber kalsium lain untuk melengkapi diet Anda, seperti keju, yogurt, ikan, biji-bijian, kacang polong, dan sayuran hijau.

  1. Secara alami bebas laktosa

Susu almond secara alami bebas laktosa, menjadikannya alternatif yang bagus untuk orang yang mungkin memiliki intoleransi laktosa.

Intoleransi laktosa adalah suatu kondisi di mana orang tidak dapat dengan mudah mencerna laktosa, gula yang ditemukan dalam susu. Diperkirakan mempengaruhi 65-70% dari populasi orang dewasa global.

Ini disebabkan oleh kekurangan laktase, enzim yang bertanggung jawab untuk memecah laktosa menjadi bentuk yang lebih mudah dicerna. Kekurangan ini mungkin disebabkan oleh genetika, penuaan, atau kondisi medis tertentu.

Intoleransi dapat menyebabkan berbagai gejala tidak nyaman, termasuk sakit perut, kembung, dan gas.

Intoleransi laktosa adalah yang paling jarang terjadi pada orang kulit putih keturunan Eropa, mempengaruhi 5-17% dari populasi itu. Namun, di Amerika Selatan, Afrika, dan Asia, tarifnya mungkin setinggi 50–100%.

Karena begitu banyak orang mengalami intoleransi laktosa, alternatif nabati seperti susu almond yang secara alami bebas laktosa memungkinkan orang untuk menikmati makanan yang mengandung susu dengan aman.

  1. Bebas susu dan vegan

Beberapa orang memilih untuk menghindari susu karena alasan agama, kesehatan, lingkungan, atau gaya hidup, seperti veganisme.

Karena susu almond adalah nabati, secara alami bebas susu, yang membuatnya ramah vegan. Ini cocok untuk kebanyakan orang yang ingin atau perlu membatasi produk susu. Namun, ini bukan pilihan yang aman untuk orang dengan alergi kacang pohon.

Sebagai produk bebas susu, susu almond tidak memiliki protein yang berkontribusi terhadap alergi susu. Antara 0,5–3,5% individu hidup dengan alergi makanan itu.

Alergi terjadi ketika sistem kekebalan tubuh terlalu aktif untuk melindungi diri dari zat-zat di lingkungan – banyak di antaranya tidak akan menimbulkan bahaya. Bergantung pada tingkat keparahannya, alergi bisa mengancam jiwa.

Alergi susu juga mempengaruhi antara 2-3% bayi dan anak kecil. Namun, susu almond mungkin bukan alternatif yang cocok untuk mereka, karena kandungan proteinnya jauh lebih rendah daripada susu sapi.

Anda mungkin perlu berkonsultasi dengan profesional kesehatan untuk menemukan formula khusus untuk bayi dengan alergi susu.

  1. Rendah fosfor dengan jumlah potasium sedang

Orang dengan penyakit ginjal kronis (CKD) sering menghindari susu karena tingginya kadar fosfor dan kalium. Itu karena ketika ginjal Anda tidak dapat membersihkan nutrisi ini dengan benar, ada risiko mereka akan menumpuk di dalam darah.

Memiliki terlalu banyak fosfor dalam darah dapat meningkatkan risiko penyakit jantung, hiperparatiroidisme, dan penyakit tulang. Sementara itu, terlalu banyak kalium dapat meningkatkan risiko irama jantung tidak teratur dan serangan jantung.

Susu susu mengandung 101 mg fosfor dan 150 mg potasium per 3,5 ons (100 gram), sedangkan susu almond dalam jumlah yang sama hanya mengandung 30 mg fosfor dan 60 mg potasium.

Baca juga:  Lagu Perjuangan Mahasiswa yang Wajib Dihafalkan Saat Ospek Kampus

Susu almond mungkin merupakan alternatif susu yang baik untuk penderita CKD. Namun, jumlah nutrisi ini dapat bervariasi dari satu merek ke merek lainnya, jadi Anda harus membaca label nutrisinya.

Dalam sebuah penelitian kecil, peserta yang fosfatnya – mineral yang mengandung fosfor – kadarnya tetap rendah selama 40 minggu mengalami pengurangan 64% dalam sekresi hormon yang disebut FGF23. Hormon itu berkontribusi pada kerusakan tulang dan meningkatkan risiko penyakit jantung.

Dalam studi lain, sampel darah dikumpulkan dari 911.698 orang dewasa dengan CKD, gagal jantung, atau diabetes. Setelah 18 bulan, para peneliti menemukan bahwa kadar kalium yang lebih tinggi lebih dari 5 mmol/L dikaitkan dengan kemungkinan kematian yang lebih tinggi dari semua penyebab.

Jika Anda memiliki penyakit ginjal, persyaratan dan batasan individu Anda dapat bervariasi tergantung pada stadium penyakit Anda dan kadar kalium dan fosfor dalam darah saat ini.

Namun, ingatlah bahwa banyak orang tidak perlu membatasi kalium dan fosfor, dan kebanyakan orang tidak mengonsumsi cukup kalium. Sangat penting untuk mendapatkan cukup nutrisi penting ini dalam diet Anda.

Selalu berbicara dengan profesional kesehatan sebelum melakukan perubahan diet, karena dapat mempengaruhi kesehatan Anda.

  1. Mempromosikan kulit yang sehat

Susu susu dapat berkontribusi pada perkembangan jerawat pada orang dewasa dan remaja.

Satu studi termasuk 24.452 orang dewasa mengamati bahwa asupan susu secara teratur tampaknya terkait dengan jerawat.

Namun, hubungan antara asupan susu dan jerawat tidak dipahami dengan baik, dan penelitian terkadang saling bertentangan.

Jika Anda khawatir tentang jerawat, susu almond mungkin menawarkan alternatif yang dapat membantu membersihkan kulit Anda. Itu karena banyak jenis susu almond merupakan sumber vitamin E yang sangat baik.

Vitamin E adalah antioksidan kuat yang dapat membantu membersihkan radikal bebas yang merusak sel di dalam tubuh, yang dapat merusak kulit Anda.

Radikal bebas adalah molekul yang tidak dapat dihindari yang dapat dihasilkan dari proses normal di tubuh Anda serta lingkungan Anda, seperti asap rokok dan polusi udara.

Dalam sebuah penelitian, 36 wanita berusia 35 tahun ke atas mengonsumsi minuman yang mengandung kolagen dan vitamin, termasuk 2,3 mg vitamin E, selama 12 minggu. Hasil menunjukkan peningkatan hidrasi, elastisitas, dan kepadatan kulit dibandingkan dengan kelompok yang tidak mengonsumsi minuman tersebut.

Hasil ini menunjukkan bahwa vitamin E mungkin berperan dalam kesehatan kulit. Namun, efeknya tidak dapat dikaitkan dengan vitamin E saja. Oleh karena itu, mengonsumsi makanan sehat dan seimbang yang juga mengandung vitamin E dapat membantu meningkatkan kesehatan kulit.

  1. Mendukung jantung yang sehat

Susu almond adalah makanan nabati. Memasukkannya ke dalam diet Anda dapat membantu Anda meningkatkan asupan makanan nabati, yang dapat membantu menjaga kesehatan jantung Anda.

Beberapa orang mempromosikan pola makan nabati untuk peran potensial mereka dalam mengurangi risiko penyakit kardiometabolik, seperti penyakit jantung, obesitas, dan diabetes tipe 2.

Dalam sebuah penelitian di Selandia Baru, 65 orang dewasa dipisahkan menjadi dua kelompok. Kelompok intervensi mengikuti diet rendah lemak, makanan utuh, nabati, dan kelompok kontrol terus makan makanan biasa mereka.

Hasil dari penelitian menunjukkan penurunan kolesterol total dan penurunan hemoglobin terglikasi (HbA1c) setelah 12 minggu pada kelompok makanan utuh, nabati dibandingkan dengan kelompok kontrol.

HbA1c berikatan dengan sel darah merah. Pengukuran HbA1c memberikan panduan untuk tingkat kontrol gula darah selama beberapa bulan. Peningkatan kadar HbA1c dan kolesterol dapat menurunkan peluang Anda terkena penyakit jantung.

Itulah 11 manfaat dari Almond Milk yang bagus untuk tubuh. Semoga bermanfaat.

*Dikutip dari berbagai sumber.